Sabtu, 28 Desember 2019

Jangan Sembarangan Memberi Makan Bayi



Jangan Sembarangan Memberi Makan Bayi 

Menikah itu urusan mudah. Dalam 5 menit pun bisa langsung dapat status " menikah". Yg ga mudah itu menjadi istri dan juga ibu. Karena seorang istri dan ibu itu harus cerdas. Bukan berarti harus berpendidikan tinggi. Tp seorang istri dan ibu itu dituntut untuk mau belajar. Karena pada dasarnya kehidupan manusia setiap hari itu ya belajar ya mak.

Jadi bukan cuma bisa masak enak dan bikin anak doang tuh. Beberapa hari belakangan ini gabung dengan beberapa grup yg emang kebanyakannya berisi ibu2 RT. Fokus ke grup2 tentang bayik ya. Niatnya sih pengen sekalian nambah2 pengetahuan dan juga cari tau tentang pengalaman ibu2 dalam membesarkan anak2nya. Meskipun dah punya anak 3, kadang akutu masih aja sering gugupan atau gampang cemas klo ada yg ga beres dengan anak itu. Alhamdulillah banyak sekali manfaat yg didapat. Banyak ilmu2 parenting yang dishare disana. 

Namun, ga sedikit juga yang bikin gemeeeeessss.
Ada yang masih ga bisa hitung umur bayinya ( lahir bulan juli, katanya bulan desember ini umur bayinya dah 6 bulan). Ini mamak ga punya kalender atau gimana sebenernya. Ada indikasi pngn segera mpasi. 


Ada juga yang bangga anaknya 2 bulan udah dikasi makan, bahkan katanya umur 5 bulan dah dikasi nasi padang dengan sedikit pedas. Dikasi tau ama emak2 lain tp keukeuh aja bangga, katanya dia dan suaminya juga sodara2nya juga mpasi dini sejak dl dan ga apa2 ( helllooooowww ni taun berapaaaaaa Rosalindaaaa????), berharap semoga si dedek sehat aja dah. 

Tentang mpasi dini. Kebanyakannya mereka yg ngasi mpasi dini karena anjuran mertua atau ibunya. Dikarenakan si bayik nangis terus katanya gegara laper, jd kasian ( emang si baik ngomong " mak laper..." gitu ??? bayik nangis bukan karena laper aja. Sapa tau popoknya basah atau ada yg ga enak ama badannya. Lagian klopun laper ya disusuin aja kan. Emak2 udah diciptakan dengan 2 pabrik asi yang tentunya dipastikan cukup untuk bayiknya. 

Ada juga emak2 yg curhat jahitan bekas lahirannya ga sembuh2 setelah 2 bulan karena dikasi makannya cuma nasi putih, garem kadang ma ikan asin doang. Katanya arahan dari ibu dan mertuanya( Ini ibu abis lahiran apa orang lagi ngalap ilmu hitam

Disinilah yg sy maksud seorang ibu itu harus cerdas. Di buku KIA, bidan, dokter, perawat kayaknya beliau2 ga henti2nya bilang kalau bayi itu dari 0-6 bulan CUKUP asi saja. Tp belakangan ini banyak sekali berita bayik meninggal karena 4 bulan dikasi pisang lah, 4 bulan dikasi nasi utuh. Lah itu ibunya ngapain ajaaaaa. Ga bicara android dan donlot aplikasi tentang parenting maupun tumbuh kembang anak deh. Mungkin mamak2 itu ga punya hp. Tp tolong dong itu omongan bidan, dokter maupun perawat didengerin. Sedih denger banyak bayik yg harus pergi karena keteledoran emaknya gitu. 

Ayo lah mak. Ni jamannya udah beda. Lain dengan jaman orang tua kita dl. Itu hp nya jangan cuma dipake buat update status atau belanja online doang. Tp pake juga buat upgrade ilmu parentingnya. Banyak baca, cari info2 d gugel, jangan cuma dengerin kata mertua atau orang tua yang masih pake ilmu lamanya. Bukan sy ngajarin jd anak durhaka, paham lah ya maksudnya.


Jangan malas belajar, jangan ga mau bersusah2 dalam mendidik anak. Anak itu aset dunia akhirat kita. Jangan sampe karena kemalasan kita, penyesalan di masa depan tiada guna. 

Demikian artikel sederhana mengenai  Jangan Sembarangan Memberi Makan Bayi

Jika artikel ini bermanfaat silahkan di share !!!

Jika ada kritik dan saran silahkan tulis di kolom komentar !!!

daftarkan email anda untuk berlangganan artikel dengan gratis !!

0 komentar:

Posting Komentar