Kamis, 25 Februari 2021

Etika sholat berjamaah di masjid yang sering disepelekan



Etika sholat berjamaah di masjid yang sering disepelekan

#etika #halat #masjid


Ini saya ngomong sekadar etika ya, cuma berdasarkan pengalaman dan pengamatan. Gak berani ngomong adab walaupun secara bahasa sama aja, karena ini hanya semacam kebiasaan masyarakat. Kalo ngomong adab kuatir ntar pada minta dalil. Padahal ini soal kenyamanan saja sih. Mau terima syukur, gak juga ya monggo. 


1. Pakbapak ahlul hisap, kalo ke masjid mbok ya sikat gigi dulu gitu loh. Juga yang merasa ada gangguan pada gigi, pernapasan, asam lambung, atau masalah krusial pada kedua belah ketiak, pokoknya yang kira-kira memproduksi aroma gak lucu. Please deh, itu jarak mulut dan hidung sendiri cuma satu ruas jari, hidung dan kelek juga cuma sejengkal, masa sih pendirian hidungmu seteguh itu hingga gak nyium bau sendiri. Kecuali kau bergejala covid nah itu lain soal.

Kadang heran dan pengen rasanya ngajak dialog dari hati ke hati orang seperti ini, masalahnya apa sih hingga mati rasa begini? Pernah disakiti mantan berkali-kali? 


2. Kalo jam penanda iqomah sudah menunjukkan 00:15, atau kurang 15 detik lagi bunyi bip-bip, kira-kira masih etis gak kalo kau datang langsung sholat sunnat sementara jamaah lain sudah lama menunggu? Nah, ini banyak yang begini. Monmaap, gak ada yang meragukan keutamaan tahiyyatul masjid, tapi ini kesannya abai dengan kepentingan orang banyak, apalagi kalo banyak lansia yang rawan tremor di antara jamaah. Gak termasuk saya tentunya. 


3. Dorong-dorongan gak mau di shaf pertama. Padahal andai mereka tau keutamaannya tentu pada rebutan. Yang kayak gini mungkin jaman sekolah dulu tergolong anak yang ogah duduk di bangku paling depan, trauma ditunjuk guru. 


4. Semangat di shaf pertama tapi lihat sikon juga. Jangan pula ngambil posisi shaf pas di belakang imam, kalo bacaanmu pas-pasan. Karena belakang imam itu mestinya disiapkan sebagai pengganti imam kalo misalnya imamnya tiba-tiba pingsan atau kentut. Ukur kemampuan aja lah. Jangan sok cool, padahal hapalanmu cuma ayat tiga kul.


5. Pakailah pakaian sholat yang layak sebagaimana ketika kau akan menghadap sosok terhormat. Ngadep pejabat kau bela-belain pake batik, atau kemeja dan dasi segala persis upline mau prospek orang, sementara ngadep Allah kok cuma pake oblong yang udah kendur lehernya atau melambai-lambai lengannya. Kadang juga nemu orang sholat yang kaosnya bergambar atau bertulisan di bagian punggung, ini jelas mengganggu kekhusyukan jamaah di belakang. Apalagi kalo tulisannya menarik perhatian semisal "Siang malam kuinjak kopling, demi kau bisa shopping". Itu kaos atau bak truk?


6. Pahami cara masbuk. Jangan males belajar atau cari tau. Kalo cuma masbuk sendirian, tepuk pundak orang yang kau posisikan jadi imam trus berdirilah sejajar dengannya di sebelah kanan, sebagian berpendapat boleh sedikit mundur ke belakang. Kecuali ada yang datang dan nepuk pundakmu lagi, baru mundur beberapa langkah ke belakang. Perlu diingat, nepuknya jangan terlalu keras. Kan gak lucu kalo nemu orang kagetan yang pas ditepuk malah latah ayam-ayam. 


7. Kalo sholat udah selesai salam, tapi tepat di belakang ada yang berdiri masbuk, jangan buru-buru beranjak dulu. Sedekahkanlah punggungmu untuk sutrah, biar anak-anak gak lewat di antaranya. Semenit dua menit kan gak ada ruginya juga sampe orang di belakang sholatnya kelar. Ngapain juga sih buru-buru pulang ke rumah? Ngejar Ikatan Cinta? 


Demikian sedikit tulisan mengenai Etika sholat berjamaah di masjid, yang sering disepelekan

Jika artikel ini bermanfaat silahkan di share !!!

Jika ada kritik dan saran silahkan tulis di kolom komentar !!!

0 komentar:

Posting Komentar