Rabu, 09 Juni 2021

Hargailah Usaha Suamimu , Banyak di Luar sana Bapak-Bapak Keluar Rumah Ga Jelas Mau Kemana?



Hargailah Usaha Suamimu , Banyak di Luar sana Bapak-Bapak Keluar Rumah Ga Jelas Mau Kemana?

Selama beberapa tahun belakangan ini, sejak akhir 2010,  aku berkali-kali menemani orang-orang yang sedang berjuang, meski aku tentu saja tak bisa membantu apa-apa karena aku juga sama, punya pergulatan dan perjuangan hidup sendiri. Aku  hanya menjadi teman bicara dari hati ke hati.


Beberapa hari lalu aku dipertemukan dengan seorang lelaki yang kehilangan pekerjaan dan memiliki istri dan satu anak. Tak perlu kukisahkan bagaimana ia terlantar  dari Jawa Barat sampai yogya demi mencari nafkah dan sempat berpikir untuk suicide. Syukurlah teman-teman yang sering kumpul di rumah nongkrong kami di Kapitikan, turun tangan memberi bantuan moral, support dan peluang² untuk usaha.


Banyak sekali yang diam-diam menyimpan luka dan sedang berjuang mempertahankan hidup, kewarasan dan iman. Benar nasihat orangtua: berbuat baiklah, karena setiap orang punya perjuangan berat masing-masing. 


Pengalaman beberapa tahun menemani dan ditemani orang² yang semacam itu  menjadi salah satu alasan aku sejak lama tak pernah ikut dalam keributan di medsos, gibah, dan menengok² kesalahan liyan. Kita tahu, betapa sering kita melihat jika ada seseorang berbuat salah, banyak sekali netizen yang ramai-ramai mengomentari dengan cara menyakitkan. Dan itu menyedihkan sebenarnya.


Maka bagiku   mengunggah hal yang ringan dan lucu adalah salah satu cara agar setidaknya ada sedikit kegembiraan bagi yang kebetulan melihatnya dalam situasi sulit dan menekan, kegembiraan, walau hanya sediki,  bisa membantu meringankan perasaan yang terbebani walau mungkin hanya sebentar. Bukankah menyenangkan jika kita saling membantu sebisanya, saling bercanda dan masih bisa tersenyum walau situasi sulit?  Semoga kita semua, khususnya yang sedang mengalami titik rendah dalam hidupnya, dikuatkan dan ditolong oleh Tuhan. Eh,  jangan lupa doakan aku juga ya 


Banyak kok para ayah yang keluar rumah muter-muter nggak tahu mau ngapain. Puter otak gimana caranya dapat kerjaan baru, gimana caranya kasih istri uang belanja. Ada yang keluar rumah cuma pengen nangis aja, nggak mau ketahuan orang rumah. Semoga Allah SWT membantu kita ya 


Pernah ketemu teman lama di Warkop, dia pakai seragam kerja padahal sudah tak lagi bekerja di kantornya. Pamit ke istrinya tetap berangkat kerja. Posisi istrinya lagi hamil, dia jaga perasaan istrinya spy tetap tenang.


Bapakkuuu gitu, ngajakin mamah keluar cuma keliling2 doang sambil nangis karna gamau keliatan sm anaknya


gaji udah habis kepotong buat hutang almarhum suami, anak ada 3 masih kecil, sampe mikir klo aku bukan ibu yg baik, capek dengan hidup sampe sempat kepikiran suicide, alhamdulillah masih diberi otak waras sama gusti allah.


Kayak ayahku seharian tadi muterin dagangan nya dan pas beliau pulang adik ku udah nungguin pasti ayah bawa uang. Padahal beliau bilang sama ibu kalau nggak dapat uang sama sekali hari ini 🙂


Cuma mau bilang terimakasih, capek saya berkurang seketika melihat tweet anda. Teringat bapak yg mulai tua dan anak yg cantik beserta susu soyanya di lemari

InsyaAllah demi ortu dan anak seberat apapun beban dipundak akan saya tanggung sebisa mungkin. Saya single mom.


Ada juga anak yang berjuang di perantauan tanpa bilang kesulitannya pada orang tua. Terlempar kesana kemari, mengerjakan pekerjaan apapun, dicaci, dimaki, dihina, difitnah, dan sedang berusaha menahan tangisnya sendirian.


My dad have been there, dan satu satunya yg bikin dia terus semangat ya karena inget anak. Roda emng terus berputar orng ngeliat enaknya sekarang nya doang but yas my family have been going up and down. Tapi jadi bersyukur karena tau rasanya susah gimana.


Aku jadi inget mama. Mama pernah cerita dulu pas jamannya susah banget, mama malem2 pernah keluar rumah, jalan kaki jauh banget, mau nyerah aja katanya. Tapi pas udah di batas paling limit banget, mama keinget muka aku sama kakak.


"Ayah memang pekerja keras, tapi bukan pekerja cerdas. Maafin ayah udah kerja keraspun gabisa ngasih kemewahan harta berlimpah buat kalian" Ini ucapan  waktu ayah lagi dipuncak lelah kesel cape sama kerjaannya sambil nahan nangis. Waktu dengernya hati langsung deg.


Aku tau bgt bpk ku lg cape tapi dia selalu tersenyum seolah tak ada masalah ekonomi. Semakin aku tumbuh dewasa aku tau bnyk utang bpk yg disembunyikan dari anak2nya.


skrg kerasa sih

Dulu nyokap single parent banting tulang ngidupin 6 org anak sendirian dgn dagang. 

Skrg gue kerja mau ngebahagiain nyokap, mau menuhin semua kebutuhan nyokap kek susaaah bangeet. Rasanya kek gagal jadi anak.

Kadang malu sendiri.


Inget cerita alm. Bpk dia pernah kaya gini lagi nganggur keluar rumah muter2, dari temen ke temen satunya nanya kerjaan karena nggak mau anaknya putus sekolah, dan keluarga di rumah kebutuhannya terpenuhi. Alhamdullilah Allah kasih jalan.


Ayah saat ditimpa masalah bertubi-tubi dr kerjaan, keuangan, bahkan sampe kesehatan (komplikasi tumor paru), memilih di rawat di RS, tp ga dioperasi krn ga ada biaya, anak2 ga dibolehin jenguk, akhirnya sampe akhir hayat ga bersua dngn anak2. Kata Ibu krn ga kuat ketemu anak2. 😭


Si mama rajin banget buka warung tiap hari walau gak mesti ada yg beli, katanya nek gak ada yg beli ya dimam dewe. Sedih gitu lihatnya saking seringnya gak ada yang beli padahal udah jalan setaun, duit buat ngontrak aja belum balik modal 


tadi jalan sma nyokap,  buka puasa duduk di dkt jendela luar,,  liat ojol byk bgt, nunggu ujan buat nganterin pesanan,  bhkan ada yg nganterin jauh bgt dri restoran itu,,  sedih bgt nangis :(

ngga kebayang kalo ortu sendiri.


bener bngt, aku klo jalan2 sore sering bngt ngeliat bapak2 naik motor nya pelan bngt trus pandangan nya kosong kek lg mikirin beban berat, kasi lampu sen ke kanan belok nya kekiri, kynya beban bapak2 lebih berat yaa


Aku juga sering keluar rumah cuma buat nyari tempat nangis karna nggak mau kelihatan sama adek-adek dirumah. Karena emang kita tinggal berempat aja, dan aku kakak paling besar diantara semua adikku yang kesemuanya laki-laki.


Dulu pas bokap di phk gue inget bgt tinggal ber2 doang gue masih smp, bokap muter2 bawa surat lamaran kemana2 demi gue supaya tetep bosa kasih gue uang jajan dan keperluan lainnya. sampe skrg kalo inget itu sedihh 


Bpkku perantauan, LDM sm ibu sejak aku belum lahir. Pulang 1bulan sekali, kadang ga nentu. Akupun ga pnh tau gmn susahnya bpk hidup sendirian dikota orang. Kerja keras demi anak istri. Kadang klo bpk pulang bukannya seneng malah sedih, sedih liat raut wajah bpk yg keliatan capek


Kedua ortuku kian hari makin menua aku pun kian bertambah usia sedangkan aku blum juga  mendapatkan pekerjaan. Aku berharap mempunyai pekerjaan & Allah kasih jalan yg mudah dengan pekerjaan, penghasilan yg terbaik dan halal Aamiin


Demikian sedikit tulisan mengenai  Hargailah Usaha Suamimu , Banyak di Luar sana Bapak-Bapak Keluar Rumah Ga Jelas Mau Kemana?

Jika artikel ini bermanfaat silahkan di share !!!

Jika ada kritik dan saran silahkan tulis di kolom komentar !!

0 komentar:

Posting Komentar